Apa yang Perlu Anda Ketahui Tentang Keputusan Kebijakan Dividen: Panduan Awal

Kebijakan dividen sangat penting bagi perusahaan dan investor, yang menjelaskan bagaimana laba didistribusikan sebagai dividen.

Memahami kebijakan ini membantu dalam mengambil keputusan investasi yang berdasarkan informasi dan mengelola harapan keuangan.

ADVERTISEMENT

Berikut adalah panduan komprehensif tentang kebijakan dividen, termasuk jenis-jenisnya, faktor-faktor yang memengaruhi kebijakan dividen, dan bagaimana cara kerjanya.

Apa itu Kebijakan Dividen?

Kebijakan dividen adalah seperangkat aturan yang memandu seberapa besar dan seberapa sering sebuah perusahaan membayar pendapatan sebagai dividen. 

Ketika sebuah perusahaan memperoleh keuntungan, maka diputuskan apakah akan menyimpan pendapatan atau mendistribusikan dividen kepada pemegang saham, pilihan ini dipengaruhi oleh berbagai teori dividen.

ADVERTISEMENT

Apa itu Dividen?

Dividen adalah bagian dari laba perusahaan yang diberikan kepada pemegang saham sebagai imbalan atas investasi mereka di perusahaan. 

Manajemen perusahaan harus mengalokasikan laba untuk memuaskan semua pemangku kepentingan, namun pemegang saham diprioritaskan karena mereka mengambil risiko paling besar. 

Contoh dividen antara lain:

ADVERTISEMENT
  1. Dividen Tunai: Dividen ini dibayarkan dalam bentuk tunai, yang akan mengurangi cadangan kas perusahaan.
  2. Saham Bonus: Ini adalah saham tambahan yang diberikan kepada pemegang saham tanpa biaya, biasanya bersamaan dengan dividen tunai, bukan sebagai pengganti.

Jenis Strategi Dividen

Keputusan kebijakan dividen sebuah perusahaan dapat memengaruhi nilainya. Kebijakan tersebut sebaiknya sesuai dengan tujuan perusahaan dan memaksimalkan nilai pemegang saham.

Pemegang saham memiliki perusahaan, namun dewan direksi yang menentukan pembagian keuntungan.

Direksi mempertimbangkan faktor-faktor seperti potensi pertumbuhan dan proyek-proyek masa depan dalam menentukan dividen. Perusahaan dapat memilih dari berbagai kebijakan dividen.

#1. Strategi Dividen Reguler

Dalam kebijakan dividen reguler, perusahaan membayar dividen tahunan kepada pemegang saham.

Keuntungan tambahan disimpan sebagai laba ditahan, dan dividen dibayarkan bahkan dalam kondisi rugi.

Kebijakan ini cocok untuk perusahaan dengan arus kas dan pendapatan yang stabil, menawarkan dividen yang rendah risiko namun sederhana dalam konteks manajemen dividen dan kebijakan dividen.

#2. Strategi Dividen Stabil

Kebijakan dividen yang stabil membayar persentase tetap dari laba sebagai dividen, misalnya 6%, terlepas dari laba tahunan.

Dividen tetap dibayarkan terlepas dari besarnya laba, menciptakan risiko bagi investor karena jumlah dividen berfluktuasi dengan laba.

Pemegang saham menghadapi ketidakpastian dalam pendapatan dividen mereka.

#3. Strategi Dividen Tidak Tetap

Kebijakan dividen tidak tetap berarti perusahaan tidak diwajibkan untuk membayarkan dividen. Dewan direksi dapat memilih untuk mendistribusikan keuntungan atau menginvestasikannya kembali.

Strategi ini digunakan oleh perusahaan-perusahaan dengan arus kas yang tidak terduga atau likuiditas terbatas, yang menimbulkan risiko tinggi bagi investor yang mungkin tidak menerima dividen.

#4. Strategi Tanpa Dividen

Dalam strategi tanpa dividen, perusahaan tidak mendistribusikan dividen kepada para pemegang saham.

Sebaliknya, semua keuntungan direinvestasikan untuk pertumbuhan bisnis di masa depan.

Perusahaan-perusahaan yang mengikuti strategi ini biasanya sedang berkembang pesat, dan para pemegang saham berinvestasi di dalamnya untuk potensi peningkatan nilai saham daripada pembayaran dividen.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keputusan Dividen

Ada beberapa faktor yang memengaruhi keputusan dividen sebuah perusahaan:

  1. Jumlah Laba: Dividen berasal dari laba saat ini dan masa lalu. Laba yang lebih tinggi dapat menghasilkan dividen yang lebih besar, sedangkan laba yang lebih rendah dapat menghasilkan dividen yang lebih kecil.
  2. Stabilitas Laba: Perusahaan dengan laba yang konsisten biasanya dapat menawarkan dividen yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang labanya tidak stabil.
  3. Konsistensi Dividen: Beberapa perusahaan bertujuan untuk mempertahankan tingkat dividen yang stabil untuk memuaskan para pemegang saham dan meningkatkan reputasi mereka. Jika ada potensi laba yang tinggi, dividen yang lebih tinggi mungkin dinyatakan; jika laba bersifat sementara atau tidak meningkat, dividen yang lebih rendah atau standar mungkin dinyatakan.
  4. Peluang Pertumbuhan: Perusahaan dengan rencana pertumbuhan di masa depan mungkin akan menyimpan lebih banyak laba untuk mendanai proyek-proyek baru, yang mengakibatkan dividen yang lebih rendah dibandingkan dengan perusahaan tanpa rencana tersebut.
  5. Arus Kas: Pembayaran dividen terkait dengan arus keluar kas. Perusahaan yang menguntungkan namun memiliki kas terbatas mungkin akan membayar dividen yang lebih rendah, sedangkan perusahaan dengan kas berlebih mungkin mampu membayar dividen yang lebih tinggi.
  6. Kebijakan Perpajakan: Tarif dividen juga dapat dipengaruhi oleh kebijakan pajak pemerintah. Saat ini, pendapatan dividen bebas pajak bagi para pemegang saham, sehingga mereka mungkin lebih memilih dividen yang lebih tinggi. Namun, keputusan terakhir tetap ada di tangan perusahaan.
  7. Reaksi Pasar Saham: Terdapat hubungan langsung antara tarif dividen dan nilai pasar saham. Dividen yang lebih tinggi dapat berdampak positif pada harga saham, sedangkan dividen yang lebih rendah dapat berdampak negatif. Oleh karena itu, manajemen seharusnya mempertimbangkan efek potensial terhadap harga saham saat menentukan tarif dividen.

Siapa yang Mengambil Keputusan Dividen?

Dewan Direktur sebuah perusahaan yang menentukan dividen. Mereka memilih antara mendistribusikan keuntungan sebagai dividen atau menginvestasikannya dalam proyek-proyek baru.

Kebijakan dividen melibatkan keseimbangan antara mempertahankan pendapatan dan membayar dividen.

Kebijakan dividen bertujuan untuk:

  • Maksimalkan kekayaan pemegang saham
  • Memastikan pembiayaan yang cukup

Ketika menetapkan kebijakan dividen, manajemen harus menyeimbangkan pendapatan pemegang saham (dividen) dan pertumbuhan perusahaan (labarugian ditahan).

Untuk memiliki kebijakan dividen yang rasional, sebuah perusahaan harus mempertimbangkan:

  • Tersedianya uang tunai untuk dividen setelah menutupi hutang, belanja modal, dan modal kerja (Arus Kas Bebas ke Ekuitas – FCFE)
  • Tersedianya proyek-proyek yang menguntungkan (Return on Equity – ROE > Tingkat Pengembalian yang Dibutuhkan)

Cara Kerja Kebijakan Dividen

Perusahaan kadang-kadang memberikan imbalan kepada pemegang saham biasa mereka dengan dividen, yang merupakan pembayaran reguler dari laba.

Ini memberikan pendapatan tetap, membuat saham yang membayar dividen populer di kalangan investor.

Kebijakan dividen sangat penting bagi perusahaan-perusahaan ini. Ini menguraikan:

  • Frekuensi pembayaran dividen (bulanan, triwulanan, atau tahunan)
  • Waktu pembayaran
  • Jumlah yang dibayarkan kepada pemegang saham

Tim manajemen memutuskan faktor-faktor dividen, termasuk opsi pembayaran seperti tunai atau reinvestasi melalui DRIP.

Ada tiga kebijakan dividen: stabil, konstan, dan sisa. Perusahaan tanpa kebijakan akan reinvestasi laba untuk pertumbuhan.

Jenis Kebijakan Dividen

Kebijakan dividen menentukan bagaimana perusahaan mendistribusikan keuntungannya kepada pemegang saham. Berikut adalah tiga jenis umum:

Kebijakan Dividen Stabil

Kebijakan dividen yang stabil, umum dan sederhana, bertujuan untuk memberikan para pemegang saham dividen tahunan yang konsisten dan terprediksi, tidak terpengaruh oleh fluktuasi pendapatan perusahaan.

Kebijakan ini sejalan dengan pertumbuhan jangka panjang perusahaan, memberikan kepastian lebih dalam jumlah dan waktu dividen.

Kebijakan Deviden Konstan

Sebuah kebijakan deviden yang stabil mungkin tidak meningkatkan deviden di tahun-tahun yang makmur, sedangkan kebijakan deviden konstan membayar persentase tetap dari pendapatan, menyebabkan deviden yang volatil.

Volatilitas ini membuat perencanaan keuangan sulit karena ketidakpastian pendapatan dan deviden.

Kebijakan Dividen Sisa

Kebijakan dividen sisa juga sangat tidak terduga, tetapi beberapa investor menganggapnya sebagai satu-satunya kebijakan dividen yang dapat diterima. 

Di bawah kebijakan ini, perusahaan membagikan dividen setelah mengalokasikan dana untuk belanja modal (CAPEX) dan modal kerja.

Pertimbangan Akhir

Secara keseluruhan, keputusan kebijakan dividen merupakan bagian integral dari strategi keuangan perusahaan dan hubungan dengan investor.

Mereka menyeimbangkan pengembalian kepada pemegang saham dengan pertumbuhan dan stabilitas perusahaan.

Memahami berbagai jenis kebijakan dividen dan faktor-faktor yang memengaruhi keputusan tersebut dapat membantu investor membuat pilihan yang berdasarkan informasi yang akurat dan membantu perusahaan untuk mengoptimalkan kinerja keuangan mereka.

Baca dalam bahasa lain